Wednesday, July 15, 2009

Secebis Kenangan Yang Masih Tersisa

Sungguh, kenangan kadang menggugat tenang. Ia hadir memberi makna iktibar buat sekeping hati yang selalu lupa. Dahulu, waktu kak Hayat cakap hati manusia itu 'nasia', saya binggung. Dari mana datangnya kalimah 'nasia' itu? Daripada perkataan arab atau dari mana? Apa bendanya 'nasia' ini duhai kakak?

'Nasia' adalah ada dalam perkataan an nas, perkataan arab dan maksud 'nasia' adalah lupa. Lantas saya mengambil kefahaman bahawa manusia itu lupa sifatnya. Arrggghhh...peninglah....saya sedih, Nahu Soraf...penuh kenangan tersimpan (saya pernah dapat markah 0 untuk maddah ni.Ustaz panggil saya untuk diberi kaunseling)
Ya, saya belum lupa.

Saya masih ingat ketika saya gagal menempatkan diri ke mana-mana universiti setelah keputusan SPM diumumkan tahun 2004, betapa terasingnya diri.
UIA : Awak, Habibah Mansor, Norzila Faeza, Norafida
UiTM : Norul Wahijah, Zuriha Azami
KIAS : Suhaila Mat Zin, Safiah Said, Siti Khadijah
KUIS : Siti Aisyah Che Kob (dah sambung USIM skrg)
UKM : Hasmiyati Zahari, Aminatul Hidayah
KUSZA : Nordiana Hanan
UPM : Ghazali

Kenyataan yang susah hendak terima. Saya gagal untuk menyambung pengajian walau terlalu berharap untuk bersama-sama ke UIA. Dengan result yang agak baik, saya tetap ditakdirkan gagal. Dalam 'geng' saya, hanya saya, Hasanah harun yang tersisa untuk meneruskan pengajian di peringkat STAM. Ada beberapa nama lain yang turut senasib dengan saya. Sedihnya waktu tu.

Saya sangat bercita-cita ke UIA, tidak ke universiti lain kerana pada pemikiran dangkal saya pada waktu itu, saya terpengaruh dengan mak cik saya yang dapat ke UIA. Setiap kali balik kampung, dia pasti hadiahkan saya dan kak Hayat penanda buku, pen dan lain-lain pemberian ada tertera UIA. Saya teruja dengan semua itu.

Mak cik saya dipuji-puji kerana kecerdikannya dalam pelajaran, 'tersohor' kerana kecantikan wajahnya, disebut-sebut namanya oleh abah dan ma. Abah berbangga dengan adik bongsunya itu. Penerus generasi solehah dalam keluarga.
Apa khabar mak cik saya itu, Nik Raihan dan suami Ahmad Raihan. Apa khabar Najmi dan Najwa? Rindu pula...

Namun, tiap yang terjadi rupanya ada cerita lain yang Allah ingin takdirkan. Walau tidak berjaya ke UIA seperti yang diimpikan, akhirnya saya tetap dapat menyambung pengajian di UiTM, Kampus Sungai Petani dalam Bachelor Administrative Science. Masih ada sisa kecewa di hati kecil ini. Lukanya masih kekal berdarah.

Setiap kali menjejak kaki di bumi UIA, Gombak untuk sesekali bertemu kakak ipar yang turut pernah belajar dan sekarang bertugas di sana, hati ini menangis. Allah, Engkaulah sebaik-baik penawar duka!
Hmmm, entah bagaimana takdir seterusnya.
Masih saya tidak lupa, saya memohon jurusan Ilmu wahyu a.k.a IRK, sama seperti mak cik saya. Hmmm, terasa macam semalam baru saya menghadapi semua itu. Tanpa sedar, sudah hampir 5 tahun masa telah berlalu.

Apa yang ada pada bachelor hah? Saya pelik juga kadang-kadang. Walhal terasa biasa2 saja apabila dapat menyambung pengajian tetapi saya pernah diketepikan kerana tidak berpeluang ke mana-mana IPTA suatu masa dahulu. Itu agaknya sindrom mazmumah akhir zaman.
Entah, tak boleh komen banyak-banyak. Bimbang ada yang menelefon pula.

Perjuangan untuk menggenggam segulung ijazah akan diteruskan. Ianya adalah perjuangan hidup dan mati dalam meletakkan diri sebagai hamba yang diredhai. Biar diri ini jadi seperti kak Hayat. Kental dan kenyal sekali semangatnya untuk terus mendapatkan Master. Dia akan berjuang untuk ke peringkat paling tinggi dalam level keilmuan yang ada di Malaysia. Itu semangatnya.

Kakak, kali ni akan sambung bidang apa pula yea? Hmmm, entah.
Mudah-mudahan dia diberi kemampuan untuk mencapai cita-cita itu. Segala cabaran yang sedang merentangi adalah anak-anak tangga untuk mendaki ke puncak teratas! Syabas kakak!

No comments: