Thursday, July 2, 2009

Semuanya Tinggal Kenangan







Terasa bagai semalam saya masih berada di sisi mereka, sama-sama menjadi pengemis ilmu di puncak menara gading. Tidak sedar, dari setahun ke setahun saya telah meninggalkan bumi UiTM hampir dua tahun.

Pilu lekas menikam hati. Rasanya saya ingin nokhtahkan di sini sahaja perjuangan di bumi UiTM ini. Jiwa ini terasa mati untuk kembali menjejakkan kaki ke sana. Teringat teman sebilik yang telah menoreh luka di hati ini.

Terasa perit apabila membayangkan wajah mereka. Saya masih menyimpan kenangan yang pahit-pahit bersama mereka. Saya tidak sekali-kali lupa, mereka halang saya solat dengan sengaja memasang lagu di laptop mereka kuat-kuat tidak kira siang atau malam. Hampir gila saya waktu itu.

Bilik saya empat orang penghuni termasuk saya. Dalam bilik saya tu dua orang masih diploma dan saya serta seorang lagi adalah degree. Semuanya masih adik daripada saya. Cuma saya ini di kira junior sebab baru melanjutkan pengajian ke peringkat degree.
Bilik yang agak selesa untuk belajar, dengan segala keperluan lengkap tersedia.

Hari pertama saya melaporkan diri ke asrama, hanya Allah sahaja yang tahu. Saya agak keberatan menyambung pengajian kali ini kerana mengenangkan ma yang kesihatan sangat merosot mutkhir ini. Saat kaki melangkah masuk ke bilik, letak beg baju. Saya tidaklah hairan sangat melihat seorang berseluar pendek paras peha, seorang hanya memakai baju kecil taraf baju dalam sahaja, dan seorang lagi tengah tidur dengan rambut mengerbang dan berwarna kuning.

Hati sudah mula menghidu ketidakselesaan yang bakal terjadi. Namun saya diamkan sahaja kerana melihat kak Hayat yang bersemangat mengangkut barang-barang saya masuk ke bilik bersama anak-anak buah saya.

Tetapi kak Hayat cerdik, dia sangat maklum hati budi adiknya. Sebelum pergi meninggalkan saya di 'bilik' gersang ini, dia sempat membisikkan kalimah berbisanya.

Bermula dari hari itu, langkah-langkah saya di sini adalah hari-hari malang yang sangat menyeksakan hati dan perasaan saya. Terasa diri lunyai dalam mehnah yang tidak mampu diri menanggungnya.

Roomate saya sangat marah sekiranya saya solat dhuha. Katanya saya menganggu dia menonton cerita Korea pada hati cuti hujung minggu. Mereka hendak santai-santai pada hujung minggu.

"Huh, lamanya solat. Nak tengok cerita Korea tak boleh!". Salah seorang roomate saya mendengus keras. Terganggu solat saya.

"Wei, dia solat apa lagi nih? Subuh buta apa?, seorang lagi mencelah.

Sebaik selesai solat saya jawab mereka,
"Haaa, dah selesai. Bolehlah tengok cerita. Solat dhuha 2 rakaat aje".

Mereka diam sahaja. Saya semacam telah merosakkan mood mereka.

Pernah juga apabila diaorang rasa saya solat lama, cepat mereka kuatkan lagu-lagu rock kat PC diaorang agar saya segera menyudahkan solat saya. Sangat berkesan taktik mereka ini. Saya yang sangat terganggu.

Prestasi saya dalam pelajaran sangat menurun. Mereka ada ketikanya tidak tidur dan akan membuat bising hingga larut malam. Ketawa, bergayut di telefon, dengar lagu-lagu rock, lagu-lagu orang putih dengan kuat sangat menyusahkan saya. Setiap kali mahu belajar dan membuat asignment saya selalu akan tumpang di bilik kawan. Apalah daya saya...

Apa yang sangat menyedihkan saya mereka tidak solat lima waktu. Yang rambut kaler kuning tu tak usah cakap, saya pernah tengok ada love bite di lehernya. Saya cuba ditipunya hidup-hidup katanya main gigit-gigit dengan kawan. Masya Allah. Kalau hendak tipu sekalipun agak-agaklah. Benar-benar terasa diri diperbodoh dan diperbudakkan. Apa hendak jadi dengan mereka.

Inikah manusia yang hendak dibanggakan? Hebat akademiknya tetapi kosong dari sudut nilai dan kemanusiaan? Inilah dia manusia-manusia yang lahir dari sistem sekular. Mereka tidak tahu hakikat diri sebagai hamba. Nikmat-nikmat Tuhan mereka dustakan.

"Ayah saya tidak pernah menyuruh saya sembahyang, kenapa awak yang bukan sesiapa kepada diri saya harus nasihatkn saya? Ayah saya tidka pernah menyuruh kami menutup aurat dan ganti puasa kami,kenapa yang nak bersusah-susah tegur?"

Celarunya jiwa dan fikrah mereka. Hati mereka gersang. Anak-anak sebegini adalah dari benih ayah dan ibu yang tidak pernah tahu menilaikan agama dalam kehidupan mereka sendiri. Apabila begini keadaannya, siapakah yang hendak kita persalahkan?

Seorang ayah yang sangat menyayangi anak perempuan atau inilah ayah yang tidak sayang kepada seluruh ahli keluarganya dengan tidak memlihara mereka dari azab api neraka Allah yang panas menbakar lagi menyala-nyala.

Doa dari saya, hidayah untuk mereka.

No comments: