Wednesday, July 8, 2009

Ya Allah,
Tuhan yang maha mengerti rahsia hati-hati manusia. Harap Allah mengerti hati ini. Terasa tidak tenang, terasa bagai saya kehilangan, terasa bagai terasing dan sunyi, terasa ada kesedihan yang menekan-nekan hati. Adakah ini petanda ruh dahagakan amal soleh?
Masih segar diingatan, ustaz mengajar di kelas saya waktu tingkatan 6 Bawah dahulu mengatakan bahawa
"Seandainya kamu merasakan begitu(apa yg saya telah tulis di atas), ketahuilah bahawa jiwa dan roh kamu kekurangan amal soleh. Kamu tidak diberikan ketenangan oleh Allah, hati yg hilang sakinah dan rahmah. Justeru, kembalilah kepada Allah.
Sekiranya jasad kamu memakai pakaian yang cantik, makan makanan yang enak-enak, kamu tidak suka kepada yang busuk dan kotor begitu jugalah dengan roh kamu!"
Rasanya tidak terkira titik hitam di hati ini. Malah lebih malang lagi, tidak pernah pula saya sucikan hati dengan taubat. jarang saya ini bertaubat. Apa yg rutin bagi saya ialah lebih dekat dengan mazmumah yang memusnahkan.
Memandang jauh dari jendela kenangan, banyak yang telah lupus. Di mana sekeping hati yang selalu rindu pada ilmu, hati yang lunak dan mudah menerima kebenaran? Di mana kalbu yang selalu khusyuk dalam solat? Di mana akhlak mahmudah?
Wajah kusam dan kelam dengan dosa-dosa yang pahit.
Hendaknya Allah kembalikan saya ke kampung halaman. Saya tidak sesuai di sini, di samping mereka yang meletakkan dunia sebagai matlamat dan bukan sebagai alat.
Tiada lagi bau harum ukhuwwah islamiyah di sini...yang ada hanya bau hanyir manusia yang mementingkan dunia dari kehidupan akhirat! Bau hapak dan busuk manusia yang hatinya diisi mazmumah.
Tiada lagi teman-teman yang mengingatkan tentang kehidupan akhirat selain cakap-cakap kosong lagi sia-sia. Saya lemah dan lemas dalam ribut manusia yang mengejar dunia yang tidak sudah. Hutan batu yang terlalu hina untuk didiami ini turut dihuni oleh manusia-manusia hina.
Hina kerana kecintaan serta kecenderungan mereka pada dunia dan segala isinya.
Ya Allah....

No comments: