Monday, August 3, 2009

H1N1, Kepada Siapa Hendak Kita Minta Pertolongan?

Maha Suci Allah Yang Maha Hebat, Yang Maha Berkuasa!. Saya berasa sangat insaf dan takut pada cubaan Allah kali ini. Virus H1N1 setakat ini telah mengorbankan 6 nyawa di negara kita.

Pada yang melihat maksud tersirat di sebalik Allah hadirkan virus berbahaya ini adalah tidak lain tidak bukan untuk kembali mendekatkan manusia yang lupa, manusia yang alpa, manusia yang terlalu sombong dan angkuh untuk kembali kepada Allah di atas kesombongan yang telah mereka lakukan.

Saya teringat pula, kisah pada satu petang. Saya naik teksi balik dari kerja. Pak cik driver teksi tu agak ramah orangnya. Usianya telah separuh abad. Katanya kepada saya, "Budak-budak sekarang buat apa-apa macam tak ada dosa dan pahala".
Mungkin itu luahannya ke atas realiti muda mudi hari ini. Saya bersetuju dengan Pak cik itu 100%.

Menurut suami, katanya dia bukan mahu jadi orang yang menjaga tepi kain orang lain tetapi katanya setiap kali Jumaat, jiran sebelah rumah kami tidak pergi sembahyang Jumaat.

"Macam mana abang tahu?", saya menguji.

"Abang tak pernah nampak dia di masjid setiap kali selepas sembahyang Jumaat. Dengan jiran yang lain, selalu juga jumpa. Tidak minggu ni, jumpa pada minggu lain. Dia langsung tak nampak batang hidung", bersungguh suami saya bercerita.

"Abang ni, jangan cepat menuduh orang. Manalah kita tahu dia pergi sembahyang tetapi abang yang terserempak dengan dia. Sudahlah abang, tak payah cerita hal dia".

"Betul, abang dah siasat".

"Apa yang abang siasat?!".

"Waktu pergi sembahyang Jumaat tu, abang perhatikan dekat mana dia letakkan kereta dan macam mana dia letakkan motor dia. Balik sembahyang, abang tengok tak ada apa yang berubah. Motor dan kereta masih seperti abang hendak pergi sembahyang tadi. Rumah dia tak kunci, maksudnya dia ada".

"Ya Allah abang, sampai tahap tu abang periksa jiran kita. Tak usahlah bang. Husnu zon la".

"Begitu la awak, maksiat tu tak berani tegur".

Saya kematian kata. Suami saya sangat peka pada hal-hal sebegitu. Katanya dia tidak tahu macam mana hendak menasihatkan jiran kami itu padahal hatinya panas membara melihat manusia enggan menunaikan suruhan Allah.