Friday, October 16, 2009

Selamat Hari Lahir




Selamat Hari Lahir buat suami tersayang....semoga dengan pertambahan usia ini, seiring dengannya bertambahnya tanggungjawab, Allah terus mengekalkan nikmat keafiatan, terus sejahtera dalam nikmat iman dan Islam.


Seungguhnya diri menyayangimu kerana agama yang ada padamu..seandainya hilang agama itu darimu, maka hilanglah cintaku padamu.

Semoga bait mawaddah kita terus gagah menghadapi sebarang cabaran dan rintangan kehidupan. Kehidupan berumahtangga bukanlah semudah mengucap janji-janji manis tetapi ia adalah medan mengumpul kesabaran dan redha, hati yang pasrah menerima segalanya.

Thursday, October 15, 2009

Gempa di Padang





Segala puja dan puji dirafa'kan ke hadrat Allah SWT, selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul akhir zaman dan seluruh ahli keluarga Baginda yang mulia.

Mengambil iktibar dan sebesar-besar pengajaran dari kejadian gempa bumi di Padang, Indonesia membawa keinsafan kepada kita bahawa betapa kerdilnya kita, betapa kudrat manusia ini tidaklah sehebat mana.
Begitu juga, Allah telah menunjukkan bukti kehebatan kerajaan-Nya dengan datangnya bala tsunami pada 2004. Puluhan ribu nyawa menjadi korban ombak besar yg melanda banda Acheh itu.

Kini bencana gempa menimpa Padang, jauh di negeri orang tetapi iktibarnya tetap sampai kepada kita ini. Bagi orang-orang yang beriman kepada Allah, yakin dan percaya kitab Allah, tiadalah Allah menimpakan sesuatu bala di sesebuah tempat dan kawasan melainkan mempunyai sebab dan alasannya. Setiap kejadian bencana alam jika dikaji mengikut logik akal memanglah mempunyai kaitan dengan bentuk permukaan bumi, geografinya dan lain-lainnya.
Akan tetapi agama tidak begitu. Sesuatu perkara itu tidak habis di situ. Selaku umat yang beriman dengan kitab, semuanya hendaklah disandarkan pada al-Quran dan hadith. Jika berlaku sesuatu bencana alam, sungguh menghairankan apabila tiada siapapun mempedulikan kalam Allah, bahkan yang ditanya dan diambil pendapat ialah ahli sains itu, ahli sains ini. Sedangkan Allah adalah pentadbir dan penjaga alam yang maha luas ini? Namun manusia melupakan Dia, pemilik segala yang ada di dunia.

Firman Allah dalm surah Al Isra' : 16

و إذا أردنا أن نهلك قرية أمرنا مترفيها ففسقوا فيها فحق عليها القول فدمرناها تدميرا



Maksudnya:
“Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, Kami perintahkan kpd org yg hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.” al-Isra:16

Firman Allah, surah Al Isra' : 58



و إن من قرية إلا نحن مهلكوها قبل يوم القيامة إو معذبوها عذابا شديدا كان ذلك في الكتاب مسطورا

Maksudnya:

“Tiada suatu negeri pun (yg derhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dgn azab yg sgt keras. Yg demikian itu telah tertulis di dlm kitab (Lauh Mahfuz).” Al Isra’: 58

Firman Allah, surah Al Anfal : 52



كدأب آل فرعون و الذين من قبلهم كفروا بأيات الله فأخذهم الله بذنوبهم إن الله قوي شديد العقاب


Maksudnya:

“(Keadaan mereka) serupa dgn keadaan Fir’aun dan pengikut-pengikutnya serta org sebelumnya. Mereka mengingkari ayat-ayat Allah, maka Allah menyiksa mereka disebabkan disebabkan dosa-dosanya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Amat Keras siksaan-Nya.” Al Anfaal: 52
Bukan semua perkara dalam agama ini boleh manusia fikir dengan logik akal sahaja. Ada perkara yang manusia tidak mampu fikir dengan menggunakan akal mereka semata-mata.
Cukuplah dua kejadian di atas menjadi saksi betapa kuasa Allah melangkaui kudrat dan kemampuan manusia. Murka Allah jangan diundang sewenangnya.

Satu kisah menarik untuk direnungkan bersama;

Anas mengunjungi Aisyah , di dlm majlis itu seorg lelaki bertanya: Wahai Ummu al-Mukminin, "ceritakan kpd kami ttg gempa bumi? Beliau berkata: Apabila perempuan menanggalkan pakaiannya di tpt selain dari rumah suaminya, terkoyaklah hijab (penddg dari azab) yg antaranya dan antara Allah. Apabila perempuan memakai bau-bauan bukan utk suaminya, baginya neraka dan kehinaan....apabila dihalalkan zina,meminum arak dan memukul alat muzik, Allah berfirman kpd bumi gegarkan mereka? Sekiranya mereka tak bertaubat dan meninggalkan maksiat, mereka dibinasakan dgnnya oleh Allah. Anas bertanya : Apakah itu hukuman terhadap mereka?". Aisyah menjawab: "ianya rahmat, keberkatan dan peringatan kpd org mukmin. ianya siksaan, kemurkaan dan azab ke atas org kafir.
Terkadang melihat realiti di negara sendiri, kejadian rasuah di kalangan pemimpin tertinggi negara, kejadian jenayah dan maksiat yang makin membarah di kalangan masyarakat, adakah semua ini sengaja mahu mengundang bala dan kemurkaan Allah kepada negara kita juga?
Tsunami tahun 2004 menjadi saksi bahawa negara kita sungguhpun berada di luar kawasan bencana alam seperti gempa bumi, gunung berapi, namun ombak besar melanda juga Kota Kuala Muda, Kedah dan di Pulau Pinang.

Gegaran gempa bumi pada kekuatan 7.6 skala richter tetap menggegar beberapa bangunan tinggi di negara kita ini pada hari yang sama gempa melanda Padang.
Adakah mata manusia telah buta walaupun celik, adakah telinga mereka pekak walau dapat mendengar? Tidakkah hadir sekelumit rasa gerun pada janji ancaman azab kepada orang yang melampaui batas?
Di Padang Pariaman, seperti dilaporkan media telah membenamkan sama sekali 3 buah perkampungan di situ. Maha suci Allah yang maha berkuasa. Alam seakan memuntahkan amarahnya kepada penghuni bumi atas kebinasaan dan kejahatan yang telah mereka perbuat.
Bumi dan tanah seakan digoncang oleh tangan seseorang apabila gegaran maha hebat di Padang telah menjadikan bandar Padang seperti bandar 'horror' yang kemusnahan bangunan dan kehilangan jiwanya amat dasyat. 'Tangan' Allah yang telah mengoncang bumi Padang petang 30 September 2009 tepat pada pukul 5.16 petang.

Ambillah iktibar wahai hati yang mahu berfikir. Allah mampu melakukan apa sahaja. Kuasa manusia hanyalah terlalu kecil jika dibandingkan dengan keupayaan dan kehebatan Allah yang tiada tandingan itu. Kembalilah kepada agama.

Tuesday, October 6, 2009

Pergi Tak Kembali


Nik Mohd Azhari bin Nik Hassan

1979 - 2009

Al-Fatihah



Lama tidak menulis. Sepanjang tempoh senggang itu, banyak yang telah terjadi. Rupanya saya tidaklah sehebat kak Hayat, mampu menulis dan mencurah isi hatinya di kertas dan lantas sya biarkan sahaja blog ini tidak terisi. Abang Azhari telah kembali ke rahmatullah pada 1 Ramadhan yang lalu. Sedihnya hati tidak mampu diluahkan. Perginya dia mendahului abah dan ma yang uzur dan tua itu. Sungguh, saat ini hanya kenangan semalam yang menjadi ubat kepada rindu senda gurau dan senyumnya.

Pada syawal kali ini, kuburnya menjadi tempat ziarah kami. Syawal yang lalu kami masih bersama membacakan yasiin di kubur arwah kakak. Kali ini abang dipertemukan dengan kakak. Kami adik-adikmu ini entah bila akan mengikut jejak mu.

Abang, teringat kak Hayat cakap abang telah menyusul langkah arwah Kak Nor, dan siapa pula antara kami adik-adikmu yang masih tinggal ini yang akan menyusul kemudian. Ya Allah, semoga abang ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Berehatlah di sana..

Sayu mengenangkan pemergianmu abang. Tempatmu di sisi kami kini kosong tidak terisi dan tidak akan berganti. Terlalu banyak jasa-jasa abang terhadap adik-adik. Tahu tak abang, adik Hafiz sunyi. Katanya dia sudah tak ada kawan. Yea, kawan yang rajin bawa dia pergi beli kelengkapan sekolah dia, kawan untuk bermain Sahiba, kawan yang rajin ajar dia matematik, kawan yang rajin bawa dia jalan-jalan.

Ikin juga tidak akan lupa wajah putih bersih abang malam terakhir melihat abang di sisi, ikin tidak akan lupa kenangan malam terakhir kita berbuka puasa bersama. Kalaulah masa dapat diundur, ikin nak kucup tangan abang, minta maaf atas khilaf dan dosa ikin pada abang.

Sungguh, kini kami sudah tidak ada lagi abang yang rajin belanja burger, abang yang rajin 'usik-usik' adik. Sunyinya ya Allah. Teringat senyum tawa abang, segalanya masih segar diingatan.

Namun tidak mengapa, Allah sayangkan abang melangkaui cinta dan kasih kami. Kami tidak akan lupakan abang. Abang tetap ada di sisi kami.

Kami doakan kebaikan-kebaikan selama hayat abang dahulu sebagai bekalan abang di sana. Kami sayangkan abang! Al fatihah...