Wednesday, November 11, 2009

Gambar Lama


















Kembara ukhuwwah diteruskan....sekuntum rindu terbit dari wadi hati yang paling dalam. bertemu berpisah sudah resmi dunia. Simpulan mahabbah kita tiada nihayah...
Walau di mana berada, bidang apa yang diceburi, semoga rahmat dan kasih sayang Allah sentiasa mengiringi langkah kalian. Ssungguhnya kita pernah melakar kenangan atas jalan jihad mentauhidkan ad din yang suci. Walau kenangan kian luput dan pudar ditelan waktu, sepicing doa menjadi penghubung sekelumit rindu di hati.
Bertemu berpisah kerana Allah,
bertemu tidak jemu,
bepisah tidak gelisah!
Kullu 'am wa antum bi khaiir....
Ukhuwah fillah lestari di hati.....
Faqirah ilallah...

Sabar Itu Indah


Setinggi-tinggi syukur dirafa'kan ke hadrat Allah s.w.t atas rahmat-Nya yang tidak terhitung. Kasih dan rindu kami, selawat dan salam buat Junjungan mulia Rasul akhir zaman, cahaya atas cahaya.

Setiap hari yang dilalui, setiap detik waktu yang dipinjamkan kepada kita ini adalah hamparan mehnah yang tidak pernah sekali-kali akan berhenti selama mana masih berdegupnya denyut nadi jantung kita ini. Kehidupan hamparan ujian, medan percubaan ke atas iman dan taqwa insan. Kita juga tidak terkecuali.

Kehidupan adalah medan ujian. Justeru wajib atas setiap yang beriman untuk bersabar dan memohon kekuatan dari sisi Allah SWT. Kita manusia lemah dan berhajat bantuan dan pengaduan kepada Allah. Manusia bukanlah tempat pengaduan dan tempat bermohon pertolongan dan pembelaan. Meminta kepada manusia,hinalah kita. Allah sentiasa menantikan hamba-hamba-Nya datang bersujud dan memohon pertolongan dari-Nya tetapi manusia itu selalu lupa.

Semoga Allah rahmati kita! Bersabar untuk satu nafas, pasti ada rahmat tersembunyi di sebalik tiap tangisan dan duka.

Tuesday, November 10, 2009

Pernikahan Membuka Pintu-pintu Ujian Yang Besar

Alangkah walangnya hati ini mendengar khabar duka itu dari sahabat baik saya. Kehidupan adalah berjalan di atas kehendak dan ketentuan-Nya jua sebenarnya. Tidak ada campur tangan kita ke atas nasib diri kita. Segalanya kembali kepada Allah. Ar-Rahman dan ar-Rahim-Nya..semoga kita tidak diuji atas kemampuan yang tidak ada pada diri kita.

Sebuah pernikahan yang setiap di antara kita mengharapkan agar dikurniakan secebis bahagia dalam mencari syurga sebelum syurga. Namun ada yang diuji dengan kecundangnya sebuah perkahwinan yang berasas cinta dan sayang pada tapak pertama pembinaan mahligai impian kasih mereka. Allah adalah Tuhan cinta, Allah adalah pemberi cinta. Mengapa diujinya kita harus kecewa dan sangat berdukacita atas putusnya kasih di tengah jalan.

Allahu Rabbi! Sahabat, pernikahan adalah tapak asas di mana kita telah menlengkapkan sebahagian agama dengan perkahwinan ini. Jadi Allah pemilik cinta harus mempunyai tempat istimewa di hati kita. Kita mahu memiliki cinta yang abadi lagi hakiki sedangkan pemilik cinta yang memberi kita cinta tidak kita puja dan agungkan. Kita belakangi semua perintah dan suruhan pemilik cinta hakiki, mengapa harus dia merahmati cinta yang diberi pinjam kepada kita.

Sangat tertipulah kita seandainya merasakan cinta adalah milik mutlak kita.