Tuesday, November 10, 2009

Pernikahan Membuka Pintu-pintu Ujian Yang Besar

Alangkah walangnya hati ini mendengar khabar duka itu dari sahabat baik saya. Kehidupan adalah berjalan di atas kehendak dan ketentuan-Nya jua sebenarnya. Tidak ada campur tangan kita ke atas nasib diri kita. Segalanya kembali kepada Allah. Ar-Rahman dan ar-Rahim-Nya..semoga kita tidak diuji atas kemampuan yang tidak ada pada diri kita.

Sebuah pernikahan yang setiap di antara kita mengharapkan agar dikurniakan secebis bahagia dalam mencari syurga sebelum syurga. Namun ada yang diuji dengan kecundangnya sebuah perkahwinan yang berasas cinta dan sayang pada tapak pertama pembinaan mahligai impian kasih mereka. Allah adalah Tuhan cinta, Allah adalah pemberi cinta. Mengapa diujinya kita harus kecewa dan sangat berdukacita atas putusnya kasih di tengah jalan.

Allahu Rabbi! Sahabat, pernikahan adalah tapak asas di mana kita telah menlengkapkan sebahagian agama dengan perkahwinan ini. Jadi Allah pemilik cinta harus mempunyai tempat istimewa di hati kita. Kita mahu memiliki cinta yang abadi lagi hakiki sedangkan pemilik cinta yang memberi kita cinta tidak kita puja dan agungkan. Kita belakangi semua perintah dan suruhan pemilik cinta hakiki, mengapa harus dia merahmati cinta yang diberi pinjam kepada kita.

Sangat tertipulah kita seandainya merasakan cinta adalah milik mutlak kita.

No comments: