Thursday, August 18, 2011

2 Tabiat Bawa Ke Neraka

Awwal kalam, segala puja dan puji untuk Allah, selawat dan salam buat Junjungan SAW serta seluruh ahli keluarga Baginda.
Sedikit tazkirah dan perkongsian buat semua. Bersama mengutip pengiktibaran darinya dan insya-Allah sama-sama kita praktikkan.

Sebagai peringatan untuk para wanita, muslimah mukminah dipaparkan satu peristiwa di suatu Eid di mana seorang wakil telah dilantik dari kaum wanita untuk bertemu Rasulullah SAW untuk meminta baginda SAW memberi ucapan khusus untuk kaum wanita. Baginda SAW bersetuju dan menyuruh mereka berkumpul di Baabun Nisaa. Setelah kaum wanita berkumpul, Bilal pergi memanggil Rasulullah SAW. Baginda pun pergi ke sana dan memberi salam lalu memberi tazkirah seperti berikut;

"Assalamualaikum, wahai kaum wanita/kumpulan wanita. Wahai kaum wanita, aku lihat kamu ini lebih banyak di neraka".

Seorang wanita lalu bangun bertanya, "Apakah yang menyebabkan yang demikian? Adakah sebab kami ini kufur?" Rasulullah SAW menjawab, "Tidak. Bukan begitu tetapi ada 2 tabiat kamu yang tidak elok yang boleh menjerumuskan kamu ke dalam neraka Allah, itulah;
(i) Kamu banyak mengutuk/menyumpah
(ii) Kamu kufurkan kebaikan suamimu.

Kemudian Baginda SAW mengingatkan supaya;
(i) Banyak beristighfar
(ii) Banyak bersedekah.

Dapatlah disimpulkan di sini bahawa yang dimaksudkan dengan mengutuk/mnyumpah ialah seperti contoh di bawah:

Contoh 1
Katakan kita lama menunggu bas tetapi bas masih tidak kunjung tiba. Lalu akibat geram dan marah kita mungkin berkata, "driver bas ni dah mampus agaknya". Perkataan mampus itu termasuk dalam erti kata menyumpah. Lisan wanita memang terlalu cepat menyumpah. Kadang-kadang pakaian, perkakas rumah, hatta suami pun kena sumpah. (Waiiya zdubillahimin zalik)

Contoh 2
Tengah memasak gas habis. Kita mungkin berkata, "celaka punya gas. Masa ni juga la nak habis". Apa yang dimaksudkan di sini bukan kufur i'tiqad tetapi bererti tidak mengiktiraf kebaikan di sini bermaksud tanggungjawab yang telah ditunaikan oleh suami.

Berkaitan dengan hal ini, rasulullah SAW pernah ditanya oleh seorang suami yang kurang faham. Rasulullah SAW berkata, "Tidakkah pernah engkau jumpa, seorang isteri jika seumur hidup engkau berbuat baik kepadanya tetapi di suatu ketika disebabkan dia tidak mendapat sesuatu yang dia kehendaki, maka dia akan berkata, "Awak ni, saya tak nampak satu pun kebaikan awak".

Dalam realiti masyarakat kita kata-kata dia atas mungkin boleh dikaitkan dengan perkataan seperti berikut;

"Selama hidup dengan awak, apa yang saya dapat? Tak guna sesen pun".

Rasulullah SAW menyambung lagi, "Mana-mana isteri yang berkata, "Awak ini, saya tidak nampak satu pun kebaikan awak", maka akan gugurlah pahala-pahala amalannya". Masya Allah. Doakanlah kepada Allah, minta kita terpelihara dari menjadi isteri yang kufur dengan kebaikan-kebaikan dan jasa-jasa suami kepada kita dan keluarga. Walau suami tiada berharta, mampu menyara kita sekeluarga seada gajinya sahaja, tiada bermewah-mewah, tetaplah bersyukur! Bimbang-bimbang kita termasuk dalam kalangan wanita yang menghuni neraka Allah atas kekufuran kita itu!

Justeru, Baginda SAW menyarankan kepada kaum wanita agar perbanyakkanlah beristighfar, dan banyakkan bersedekah, bawalah diri kepada Allah, kembali insafi diri sebelum mulut laju menuturkan kalimah mengutuk dan menyumpah. lazimkanlah diri dengan kalimah istighfar ini. Mudah-mudahan ianya mengkaffarat dosa-dosa kita lantas menyelamatkan kita daripada terjerumus ke dalam api neraka Allah, yang azabnya terlalu pedih lagi tidak sanggup dihadapi.

p/s: Tazkir buat diri zaujah Ustaz Najmuddin bin Haji Abdullah juga!



No comments: