Thursday, December 8, 2011

Pergi Tak Kembali - Kekanda Nik Mohd Azahari Dalam Kenangan

"Langit kirmizi pada petang itu, menghantar pulang seorang hamba hina di sisi Tuhannya".


1 Ramadhan tahun ini menjadi tahun yang sangat menyedihkan buat kami sekeluarga. Pemergian kekanda tersayang tidak akan kembali lagi. Saya redha dan terima seikhlasnya pemergian dia. Janji Allah itu benar, kematian itu benar!


Abang sulung saya telah meninggal dunia. Sedih di hati ini. Selalu terbayang di ruang mata kenangan dulu-dulu.


Abang yang baik hati, abang yang sabar, abang yang suka memasak menu-menu best, abang yang suka belanja burger kat pasar malam, abang yang rajin hantar dan ambil dari sekolah, rajin belanja dan belikan topup.


Arwah pergi pada malam 1 Ramadhan, pukul 1 pagi. Dalam pukul 11.00 malam dia mula sesak nafas, tetiba sahaja dia sesak nafas. Dalam nafas yang makin payah, saya dari dalam bilik mendengar dia memanggil ma. Abah sudah lena. Dia terbaring kat ruang tamu sambil mengurut-ngurut dadanya.


Kata ma, dia memang selalu sesak nafas sejak awal tahun ni tetapi biasanya akan hilang lepas ma urut dan sapukan minyak kat dada dia. Pastu biasanya dia sesak nafas awal dinihari, pukul 2, 3 pagi. Dekat-dekat subuh, baru dia dapat lelap. Katanya dada dia dah ok nak dekat subuh. Kesiannya dia...


Tetapi pada malam pemergiannya itu, dia sakit dada awal malam. Sebelum tu, waktu bebuka dia tidak menunjukkan sebarang perubahan. Cuma saya perasan wajahnya sangat putih dan jernih. Air mukanya lain sekali. Saya tegur dia cakap mukanya putih, dia senyum kat saya. Senyuman terakhir dari abangku yang tetap menjadi kerinduan.


Kebetulan, saya dan suami baru sampai petang itu dari KL. Saya memang sudah berniat nak sambut awal Ramadhan dengan ma dan abah. Saya teringatkan ma yang sakit. Kesian orang tua, sunyi tanpa anak-anak bersama menikmati juadah berbuka seperti dulu-dulu waktu kami adik-beradik masih memeriahkan dan meng'kecoh'kan rumah abah.


Namun sungguh tak sangka, sungguh saya tak duga kepulangan kali ni adalah untuk bertemu arwah abang buat kali terakhir. Saya benar-benar terasa kehilangan dia.


Melihat keadaan abang yang semakin lemah dan nafasnya makin payah, adik Man telefon ambulan. Mulanya nak bawa sendiri ke hospital tapi abang mula tak sedarkan diri, macam mana nak papah dia masuk kereta. Sebagaimana kisah Ustaz Asri Ibrahim(Rabbani), ambulan lambat tiba. Adik Man telefon dalam pukul 11.50 malam tetapi lebih kurang pukul 12.30 baru ambulan sampai.


Sementara menanti ambulan sampai, saya tak putus-putus membisikkan kalimah syahadah ke telinganya. Berkali-kali dan berulang-ulang saya membisikkan kepadanya. Saya begilir-gilir dengan abah membisikkan ke telinganya. Ma urut lagi dadanya.


Waktu tu, dia sudah tidak sedar. Matanya terbuka dan tertutup. Nafasnya sudah tidak teratur lagi. Anak matanya seperti melihat sesuatu, dari kanan ke kiri, dari bawah ke atas. Saya melihatnya dan saya terus mengajar dia kalimah syahadah tanpa henti. Ada sekali tu, tangan dia seperti mahu mencapai sesuatu, saya pegang dan genggam tangan abang. Sejuk dan berpeluh.


Di dahi abang, peluh terus membasahinya. Perlahan-lahan nafasnya mula reda dan tenang. Akhirnya perlahan-lahan desah nafasnya berhenti......................matanya sudah kaku...
Air mata merembes keluar tidak dapat ditahan-tahan lagi...dada saya berombak-ombak.........
Ambulan baru tiba.....saya yakin arwah abang sudah tidak ada....dia telah meninggalkan kami dalam sejuta kesedihan dan kenangan.....tetapi tubuh kaku itu dibawa juga ke hospital....

Sedihnya......Allahu Allah.......
Abang, segala jasa dan peribadi luhurnya menyukarkan air mata kami dari berhenti....pedih dan pilu, abangku yang sangat soleh itu sudah meninggalkan kami selama-lamanya....terbayang depan mata saya tampang tubuhnya menunggu saya di depan pagar sekolah, ternampak-nampak gelak tawanya, terngiang-ngiang suaranya sewaktu berbuka puasa petang tadi.....Allahu Akbar! Janji-Mu pasti!

Istirehatlah abang di sana....ma tersenyum dalam linangan air mata.....anak sulung lelaki yang banyak menjaga dan berbakti menjaga ma di hospital dulu telah kembali pada Allah hari ini......ma doakan syurga untuk abang!

Abang, maafkan kakak.....kakak banyak salah pada abang.....semoga abang bahagia di sisi-Nya.....sampai hari kita bertemu di sana....segala kesakitan, pengorbanan abang ma doakan Allah berikan syurga untuk abang.....

Abang.....kami rindu!