Friday, November 9, 2012

Hiburan Mendidik Jiwa

Salam saiyyidul ayyam.
Segala puja puji dirafa'kan ke hadrat Allah SWT, selawat dan salam buat khatamun nabi SAW... Alhamdulillah Allah masih memberikan nikmat dipanjangkan umur hingga saat ini kita bersua lagi di sini.... Salam Jumaat Mubarakah...

Sekarang masih di musim Dewan Rakyat 'bersemi'.....harus bertahan untuk beberapa ketika lagi sebelum ianya akan berehat untuk beberapa waktu....insya Allah, ada kemudahan, ada kerehatan yang Allah akan iringkan bersamanya nanti....

Justeru saiyyidul ayyam Jumaat menjadi satu hari raya soghir buat diri.... Hari melepas lelah, beroleh kerehatan sedikit berbanding hari-hari bertugas...

Sibuk bekerja, rasanya seperti sudah lama tidak mendengar hiburan mendidik jiwa seperti hobi waktu kecil  menuju remaja dulu bersama kakak tersayang, selalu saja menjadi peminat setia nasyid-nasyid lama...Allah, indahnya saat berpimpin tangan dengan kakakku, melewati celah-celah bangunan kedai Jaafar Rawas di Bandar Kota Bharu mencari album-album baru nasyid hits sebagai pengisian halwa telinga pelengkap tarbiyah buat diri kami..... Kata kakakku, berhibur biarlah dengan hiburan yang mendidik diri juga! Kakak, ku rindu dirimu, tarbiyahmu, nasihat dan segala kebaikan dirimu..... Ghoyah telah membawa dirimu jauh dari diri ini yang selalu dahagakan tarbiyah darimu.....namun lewat bicara di talian selalu membuatkan kita masih selalu mendekat.....

Lagu-lagu nasyid ini setiap satunya terlalu nostalgia, penuh suka duka yang juga terlalu payah untuk luput dari jiwaku. Lagu-lagu nasyid inilah juga yang telah 'mengasuh' dan 'membesarkan' diriku, menemani hari-hariku dan kakak. 

Mendengar kembali nasyid-nasyid ini membawa kembali kenangan saat melihat susahnya ibu ku berjualan bermacam-macam juadah dihantar ke kedai untuk menyara persekolah kami, mengingatkan aku akan abah dan ma yang bangun seawal pukul 3 pagi setiap hari untuk menyiapkan makanan untuk dihantar ke kedai-kedai makan sekitar rumah. Penuh nostalgia, susah payah hidup abah dan ma mencari rezeki menyara kami, aku perhatikan abah dan ma, mereka terlalu taat pada agama. Tiada sekalipun pernah mencuaikan solat, tidak pernah mencuaikan pendidikan agama kepada anak-anaknya meskipun penuh dengan segala kekurangan dan kesusahan. Menitis air mata mengenangkan jasa keduanya.... Paling menyentuh hati, ibuku yang kini sudah hampir 6 tahun menjalani rawatan dialisis, yang dahulu tubuhnya berisi, kini hanya sekurus diriku, kini hanya urat-urat tangan tuanya sahaja timbul, 'gelembung' di pergelangan tangan akibat dialisisnya... Allah syurgalah untuk abah ma ku.....nadi tarbiyah kami adik-beradik....

Jazakillahu khairal jaza' buat Ustazah Norfaezah atas titipan jodoh yang baik untukku satu tika dulu saat masih menjadi anak muridnya cuma antara kami tidak ada jodoh ustazah. Allah sesungguhnya hanya mahu menguji seutuh mana iman dalam dada hamba-Nya yang mengaku beriman kepada-Nya.... Kalam ustazah tetap masih utuh kedengaran di telingaku hingga kini dan aku masih merindukan saat-saat untuk kembali menadah ilmu, bersimpuh bersama-sama teman di hadapanmu...

Kakakku tersayang, saat ku masih kecil terlalu tabah mendepani kedegilan satu-satunya adik perempuan dalam keluarga. Tidak pernah jemu mendoakan diriku dari aku masih tidak boleh membaca al-Quran, membaca jawi walau abah telah mendaftarkan diriku ke Sekolah Ugama Arab (waktu itu), terlalu gigih mengajarku membaca al-Quran, yang banyak berkorban, yang telah mengusahakan segalanya demi adiknya ini, yang telah menjaga aku saat aku terlantar diserang penyakit lelah, mengiringi aku di dalam ambulan, mengorbankan wang persekolahan untuk beri adik-adik, mengorbankan wang pinjaman PTPTN semasa di alam kampus demi memberi wang biaya kepada adik-adik di kampung yang masih bersekolah demi menolong ma dan abah dan segalanya yang tidak tertulis lagi.....Allah, terima kasih kerana menitipkan seorang kakak yang sangat menyantuni adik-adiknya dalam keluargaku, seorang kakak yang mengumpamakan dirinya sebagai lilin, membakar diri sendiri demi memberi orang lain cahaya, rela diri sendiri terbakar asal saja orang lain bahagia dan 'diterangi'. 

Sebaknya mengenangkan itu semua, sedihnya membayangkan segala yang pernah kami lewati. Ya, kami sesungguhnya bukan seperti anak-anak sezaman dengan kami, boleh enjoy dengan belanja dari ibu ayah dan berseronok-seronok dengan kawan-kawan. Kami hanya hidup untuk ibu ayah kami, hari ini sehinggalah kami sudah bekerja, abah dan ma masih segalanya untuk kami. Kebahagiaan merekalah yang selalu kami inginkan, dan akan tetap kami usahakan sehinggalah mereka berdua menutup mata dan tiada bernyawa lagi. Selagi kami Allah beri nafas, kenyang atau lapar abah dan ma, selesa atau tidak ma dan abah menjadi keutamaan kami. Ma dan abah, ucapkan saja apa permintaan yang mahu kami tunai, jika mampu pada kudrat diri, akan kami tunaikan. Cukuplah dulu air mata mereka menitis, bisa kesakitan dan perit yang mereka alami kerana kami....
Mudah-mudahan abah dan ma selalu sihat-sihat sahaja. Kami terlalu sayang pada ma dan abah. Tidak mahu lagi yang pahit-pahit itu berulang. Allah akan selalu jaga ma dan abah, adik man dan adik dzul insya Allah. Layan nasyid nostalgia ini yang telah menyebabkan aku kembali mengimbau segala sejarah silam, menyebabkan air mataku menjadi murah petang saiyyidul ayyam ini.... 

*Allah, payungilah semua insan yang telah berbakti dalam hidup kami dengan payung kasih sayang dan redha-Mu*

Zikra *Cinta Abadi dedikasi buat Ustazah Norfaezah*

Zikra *Ilmu Akhirat

Budimurni *Air Mata Permata dedikasi buat ayahbondaku, kekandaku*

Zikraa *Kasih Ibu Bapa dedikasi buat abah dan ma tersayang*